Lagu Jawa Anak-anak mulai terlupakan


Beberapa hari ini tiba-tiba saya teringat lagu-lagu Jawa yang saat saya dan adik-adik saya dulu masih belia sering dinyanyikan oleh Ibu saya. Lagu-lagu Jawa Anak-anak yang saat itu sering terdengar dinyanyikan oleh Ibu-ibu juga di lingkunganku yang saat itu masih Pedusunan.

Tetapi sayangnya, saat ini hampir saya tak pernah lagi mendengarnya, apalagi dari bibir anak-anak.

Anak-anak sekarang justru lebih suka nyanyi Oplosan, Goyang Dumang, Sakitnya tuh disini, Klepek-klepek dan sejenisnya yang rasanya sangat amat tidak cocok dengan dunia mereka. Hanya karena terlalu diekspose di televisi, menjadikan anak-anak menghapalnya diluar kepala.

Banyak aktivitas bermain anak-anak juga sudah berganti. Dulu banyak permainan tradisional seperti Balap Egrang, Bancakan, Sekongan ( Petak umpet) sekarang tak ada lagi dikalangan anak-anak.

Ketika saya menemani Anak semata wayang itulah saya jadi teringat saat Ibu menyanyikan Lagu Jawa untuk Anak puluhan tahun lalu. Lagu-lagu yang memiliki makna pendidikan, memberi kedamaian bagi Anak, serta lebih menghibur untuk mereka, tetapi sayang sepertinya tak ada pihak terkait yang berinisiatif melestarikan sebagai kekayaan Budaya.

Beberapa lagu berikut, saya sendiri kurang tahu siapa Penciptanya atau sejak tahun berapa populer dikalangan Ibu-ibu zaman dulu. Saya juga tidak terlalu paham lagu ini tepatnya berasal dari Daerah mana, tetapi jelas dari Jawa, lebih tepatnya mungkin Jawa Tengah. Beberapa lagu terkesan Ngapak khas Banyumasan atau Cilacapan, tetapi ada juga yang aksennya gaya Jogja atau Solo.

Berikut beberapa bait lagu Jawa Anak-anak yang saya maksud

GUNDUL-GUNDUL PACUL

Gundul-gundul Pacul cul
Gembelengan
Nyunggi-nyunggi wakul kul
Penthenthengan
Wakul Ngglimpang segane dadi sak ratan

Wakul Ngglimpang segane dadi sak ratan

LI JOLALI

Li Jolali
Pomo Ojo Lali
Rene tak kandani
Rungokena sing titi

Bocah-bocah iku ku
Kudu sing Miturut
Sregep sinau
Saben dina kudu mlebu

Lali wulangan yen Ibu Kondangan
Tak isin-isini Cah Sekolah Ngono Kuwi.

JONJANG DOMINO-MINO

Jonjang Domino-mino
Babu Londo momong Sino
Sino ne nangis bae
Dolanane Montor Mabur
Montor Mabur kapal udara
Numpak Sepur mudune Kroya
Klambi Paris sing Kembang-kembang
Dede ( Nama Anak ) Nangis Mama sing Nembang

YUN AYUN TURU

Yun ayun turu
Ora Turu dijamoni
Jamune ketumbar mungsi
Godong Tawa kayune legi

Klambi Paris sing kembang-kembang
Dede ( Nama Anak ) Nangis Mama sing Nembang
Gedang ambon Enak legi
Jemuah Kliwon Akeh medi.

PITIK TUKUNG

Aku duwe pitik, pitik tukung
saben dina, tak pakani jagung
petok petok kokok petok
ngendhog siji tak teteske,
kabeh trondhol dhol tanpa wulu,
megal-megol gol
gawe guyu

JARANAN

jaranan-jaranan… jarane jaran teji
sing numpak ndara bei
sing ngiring para mantri
jeg jeg nong..jeg jeg gung
prok prok turut lurung
gedebug krincing gedebug krincing
prok prok gedebug jedher

CUBLAK-CUBLAK SUWENG

Cublak cublak suweng
Suwenge ting gelèntèr
Mambu ketundhung gudèl
Pak empong lera-léré
Sapa ngguyu ndelikkaké
Sir sir pong dhelé gosong
Sir sir pong dhelé gosong

SUWE ORA JAMU

Suwe Ora Jamu
Jomu Godong Telo
Suwe Ora Ketemu
Ketemu Pisan gawe Gelo

Mungkin 2 bait lagu terakhir agak familiar karena memang banyak dinyanyikan lewat Keroncong atau Album Lagu Jawa oleh para Artis Campursari.Tetapi Lagu -lagu lainnya sepertinya sudah Asing di kalangan Anak-anak di Jawa Tengah atau di Banyumas sendiri

Barangkali sudah seharusnya ada upaya pelestarian Lagu Jawa Anak-anak ini oleh Pihak terkait, selain oleh kita sebagai warga yang mencintai Budaya.