Kekuatan Pikiran Kritis

Kekuatan Pikiran Kritis - Di artikel sebalumnya saya sedikit membahas Pikiran Kritis versi saya yang sudah saya lakukan selama ini untuk mempelajari kehidupan yang begitu rumit dengan segala macam teori dan hukum yang sudah diberlakukan .

Yang jadi pertanyaan adalah apa untungnya dari pikiran kritis dan kenapa kita harus berfikir kritis ?
Karena selain dari keuntungan saya sudah saya sebgutkan sedikit di artikel sebelumnya , Pikiran kritis itu memiliki kekuatan yang besar untuk bisa anda gunakan sebagai benteng otak anda yang gampang sekali terserang Virus .

Dan dari penelusuran saya terkait kekuatan apa saja yang bisa dihasilkan dari pola pikir Kritis , saya mendapatkan beberapa artikel menarik yang akan menjelaskan panjang lebar pada anda terkait berpikir Kritis dan Kekuatan dibaliknya .

Pertama


Berpikir Kritis bisa menahan gempuran ide ide yang terlihat menggiurkan
Di tengah-tengah banyaknya persoalan, ide bisa digulirkan dan dibuat menarik sedemikian rupa. Data-data pendukung dan analisa disajikan. Ide dipresentasikan dengan begitu memukau. Namun, hanya proses berpikir kritislah yang bisa membendungnya.

Berpikir kritis mempelajari substansi dan motif di balik ide dan agenda tersembunyi. Ia memeriksa dengan teliti bagaimana sasaran akan diraih, mempelajari dampak bila ide diimplementasikan dan merinci hal-hal yang membuat ide tidak akan berjalan. Ia tidak mau dikecoh oleh usul-usul yang kelihatan menarik, tetapi ia membuat benteng dengan menggunakan asumsi bahwa orang lain bisa salah.

Berpikir kritis akan menyajikan dampak buruk dari pemikiran-pemikiran mentah, menolak ide reformasi tanpa persiapan matang dan menyajikan implikasi negatif dari ide-ide spontan. Ia mampu mengusir ide-ide yang konyol dan membuat daftar kerugian bila ide-ide yang tidak matang diterapkan.

Kedua


Berpikir kritis dapat membendung pikiran-pikiran yang salah. Dalam lingkaran agama misalnya, pikiran-pikiran atau ajaran-ajaran aneh bisa muncul. Berpikir kritis bisa mematahkan pikiran, ajaran atau doktrin yang berlawanan dengan ajaran yang solid. Ia mampu melestarikan ajaran-ajaran yang baku.

Ia lihai menunjukkan kelemahan ajaran-ajaran sesat yang dibungkus dengan retorika yang kosong. Ia dapat menghancurkan kekuatan persuasif dan janji-janji palsu dari pemimpin agama yang ingin mengelabui publik.

Selain itu, berpikir kritis dapat merantai ajaran-ajaran membingungkan. Ia menguji asumsi-asumsi yang digunakan dan mengecek apakah ada harmonisasi antara prinsip yang satu dengan prinsip lainnya. Ia menelanjangi hal-hal yang tidak masuk akal dengan menyodorkan pikiran-pikiran umum (common sense), hati nurani, dan terutama informasi-informasi yang otoritatif.

Ketiga


Berpikir kritis mampu membuat daftar kelemahan dari data-data yang digunakan untuk mendukung sebuah usulan.

Ia tidak terpukau akan hal-hal yang menguntungkan. Ia mampu mengecek kesalahan dari data-data pendukung yang digunakan.

Ia menyodorkan data-data yang paling otoritatif untuk menggugurkan data-data pendukung sebuah usulan dan menunjukkan kelemahannya. Ia menghitung kerugian- waktu, materi, tenaga, dan uang- kalau ide diterapkan. Dengan kata lain, ia menyajikan informasi penyeimbang dan alasan-alasan yang kuat untuk mematahkan usulan-usulan yang kelihatan menjanjikan.

Keempat


Berpikir kritis mampu mengawal hal-hal baik dan menolak ide-ide yang kelihatannya bagus dan hebat, tapi berbahaya.

Berpikir kritis bisa menjaga kestabilan sebuah kondisi. Ia menjaga agar ide-ide yang baru bukan merusak hal-hal yang sudah baik. Ia mengawal agar apa yang sudah berjalan dengan baik tidak dirusak oleh ide-ide yang belum teruji. Ia mencegah terjadinya hal-hal yang merugikan, membentengi progres yang telah berjalan dengan baik dan menjaga agar tetap stabil dan terus maju dalam koridor yang benar.

Bagaimana proses berpikir Kritis melakukannya? Informasi. Ia menggunakan informasi yang terpercaya dan alasan-alasan logis.